15 March 2008

Peserta Final Olimpiade Matematika Hadapi Alcombi

Menyisakan sebelas tim dari ketegori SMA dan dua belas tim kategori SMP, babak final Olimpiade Matematika ITS (OMITS) 2008 berlangsung seru. Di babak ini, para finalis ditantang untuk memecahkan tiga soal algoritma combinatorik (alcombi) dalam batasan waktu sepuluh menit. Dengan soal tersebut, mereka diuji kecekatan dan ketelitiannya dalam melakukan penalaran matematis.


Matematika tak hanya cukup dengan menghafal rumus saja, namun pemahaman akan penerapan kaidah matematika pada suatu kasus harus diperhatikan pula. Dan itulah yang ditunjukkan dalam babak final OMITS 2008, Minggu (9/3). Sebelas tim dari kategori SMA beradu strategi memecahkan soal alcombi yang diberikan dewan juri.

Masing-masing dari tim diberi waktu 90 menit untuk memecahkan tiga soal tersebut. Waktu yang disediakan itu sudah termasuk toleransi untuk menyalin uraian jawaban ke lembaran kertas dan lembaran mika. Jawaban di lembaran kertas nantinya akan diberikan ke dewan juri untuk dikoreksi, sedangkan lembaran mika dipersiapkan untuk sesi presentasi. Usai menjawab soal, peserta dilarang untuk ke luar, mereka dikarantina dalam satu ruangan.

Baru pada saat menjelang presentasi, tiap tim dipanggil secara bergantian untuk mempresentasikan jawaban mereka. Di sinilah bagaimana ketangkasan tiap tim terlihat. Selama sepuluh menit, mereka diberi kesempatan memamerkan strateginya dalam mengocek rumus dan angka.

Untuk diketahui alcombi merupakan permasalahan matematis yang membutuhkan penalaran dan analisis tajam. Secara detail, soal alcombi yang diberikan meliputi permasalahan segitiga dalam lingkaran, KPK dan FPB, serta soal kuadrat sempurna. Ketiga soal tersebut sama untuk tiap timnya. Sehingga untuk menghidari adanya kecurangan, panitia memisahkan mereka dan melakukan karantina usai mengerjakan soal.

Meski dari sekian peserta merasa optimis atas jawabannya, tapi ternyata ada saja kesalahan yang muncul yang diungkit oleh dewan juri. Bahkan, variabel tanpa keterangan pun disoroti oleh juri.

Saat presentasi dari tim SMA 1 Kharisma Bangsa Jakarta misalnya. Kendati mereka dengan jitu mampu menyelesaikan soal yang diberikan, tapi adanya beberapa rumus dengan variabel yang dianggap tak berhubungan menyebabkan juri pun memberondong mereka dengan bermacam pertanyaan. "Kalau ada variabel tambahan, mohon diberi keterangan. Sehingga tak menimbulkan kerancuan," ujar salah seorang juri.

Pengalaman yang sama juga dialami oleh tim dari SMA 1 Balikpapan. Mereka sempat diingatkan oleh tim juri agar berhati-hati dalam memahami kasus yang diuraikan soal. Karena, asumsi sekecil apa pun pasti akan mempengaruhi proses penyelesaiannya. "Terima kasih kepada dewan juri karena telah mengingatkan. Ketidaktelitian kami tak lepas juga dari tekanan waktu yang diberikan, apalagi soal yang diberikan juga standar olimpiade nasional," ujar salah seorang wakil SMA 1 Balikpapan yang masih duduk di kelas X itu.

Final OMITS 2008 untuk kategori SMA ini berlangsung hingga tengah hari. Setelah itu, acara dilanjutkan dengan final untuk kelompok SMP. Dari total 23 finalis tersebut, nantinya akan dipilih sepuluh pemenang, dengan jatah lima terbaik bagi tiap kategorinya.

"Selain memperebutkan piala Menteri Pendidikan Nasioanal (Mendiknas), piala gubernur, dan piala rektor, khusus juara kategori SMA nanti bisa direkomendasikan untuk mendapat beasiswa prestasi dari ITS," tutur Firman Maghfirah Hidayah, Ketua Himpunan Mahasiswa Matematika ITS. HUMAS-ITS, 9 Maret 2008.

No comments:

Post a Comment

Program

Program