15 March 2011

AJI mengecam pengiriman paket bom ke Utan Kayu

Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Indonesia mengecam pengiriman paket bom yang ditujukan terhadap aktivis Jaringan Islam Liberal, Ulil Abshar Abdalla. Paket bom itu diterima di kantor Komunitas Utan kayu Jl. Utan kayu No. 68H, Jakarta Timur pada 15 Maret 2011. Tempat itu sekaligus adalah Kantor Berita Radio 68H.


Paket itu berisi buku tebal yang telah ditanam alat peledak di dalamnya, dan meledak sesaat petugas Polri mencoba menjinakkannya. Dua orang terluka, termasuk seorang perwira polisi yang berupaya menjinakkan bom itu.

AJI Indonesia menilai teror bom tersebut adalah serangan brutal terhadap kebebasan berpikir dan kebebasan berekspresi. Ulil Abshar Abdalla dikenal sebagai pemikir Islam yang kritis, dan gigih menganjurkan keberagaman Indonesia. “Dari paket yang dikirimkan, si pelaku jelas bertujuan membungkam Ulil dengan cara membunuhnya,” kata Nezar Patria, Ketua AJI.

Teror terhadap kebebasan berpikir dan kebebasan berekspresi adalah ancaman bagi demokrasi. Untuk itu, AJI mendesak polisi mengusut tuntas dan menemukan pelakunya. “Kasus ini harus diungkap tuntas. Serangan terhadap penganjur kebhinekaan, adalah pukulan keras bagi dasar kenegaraan kita. Republik Indonesia yang demokratis kini dalam bahaya,” ujar Nezar Patria.

AJI Indonesia mengingatkan kepada semua pihak menjaga dan merawat keberagaman, dan menjunjung azas demokrasi. Aksi kekerasan terhadap orang berbeda pendapat hanya akan menghancurkan sendi paling pokok dari Republik Indonesia yang dicita-citakan para pendiri bangsa. Kebebasan berpendapat dan kebebasan pers adalah dua sisi dari satu mata uang. Tak ada kebebasan pers, tanpa kebebasan berpendapat. | Press Release | foto: detikcom

Jakarta, 15 Maret 2011

No comments:

Post a Comment

Program

Program