03 May 2009

Semarak Tour de Singkarak

Rohman Arief

Empat hari masa pesiapan yang dimiliki peserta Tour de Singkarak telah berakhir. Mulai hari ini, Rabu (30/4) balapan grade 2,2 pertama di Sumatra Barat itu dimulai, dengan melombakan nomor Team Time Trial (TTT), sepanjang 4,4 km. Tentu pada etape pertama ini akan menjadi pijakan bagi sejumlah tim untuk menjadi yang terbaik. Sebab pada etape pertama menemh rute TTT ini semuanya serba mungkin. Sebab penilaian waktu dihitung dari tiga pebalap finish terdepan, dari enam pebalap yang didaftarkan.


Nomor TTT ini bukan barang baru, namun sangat jarang dilombakan baik dikawasan Asia maupun Indonesia sendiri. “Apapun bisa saja terjadi. Tergantung bagaimana masing-masing tim itu sendiri,”terang manajer Tim PAL Indonesia , Endang Subagyo, kemarin pagi. Tim PAL menurunkan lima pebalap, Samai, Tonton Susanto, Ryan Ariehan, Kaswanto, dan Angga Fredly.

Dari lima pebalap ini PAL memiliki komposisi ideal. Dimana terdapat seorang climber Tonton Susanto, dan dua sprinter Kaswanto dan Samai. Sementara Angga dan Ryan memiliki kemampuan yang komplit. Baik menanjak maupun sprint.

“Khusus untuk TTT, kita butuh kecepatan optimal, dan berusaha menjadi yang terbaik,” imbuh Endang. Sebelumnya tiga pebalap tim PAL telah mengikuti Jelajah Malaysia . Tonton, Samai, dan Ryan baru saja pulang dari Malaysia , sehingga butuh waktu istirahat cukup. Sedangkan Angga dan Kaswanto memiliki masa persiapan yang lebih baik.

Sementara tim Polygon Sweet Nice menilai etape pertama ini berharap bisa mendapat hasil baik. Etape TTT ini umumnya milik para pebalap track. Sedangkan tim kami rata-rata pebalap road race. Jadi agak sulit,: terang Direktur Polygon Sweet Nice, Harijanto Tjondrokusumo.

“Bukan berarti kami pesimis, tetapi saya realistis. Saya bersauaha agar tim ini bukan tim yang paling bawah,” imbuhnya. Terlebih dia menganggap tim ini telah mengalami perubahan sejak musim 2008-2009 ini. Dimana manajemen baru saja mendatangkan sejumlah pebalap baru dan rata-rata relative lebih muda.

Dia mengakui balapan Tour de Singkarak ini cocok untuk para climber. Dia menunjuk bukti Tabriz Petrochemical membawa tiga climber, Ghader Mizbani, Hossein Askarai, dan Azad kazemi Sarai. Ketiganya sudah teruji diberbagai balapan di Asia . “Bahkan satu dari ketiganya,atau bahkan ketiganya kerap mendapat penghargaan sebagai Raja Tanjakan,” tandas pengusaha makanan itu.

No comments:

Post a Comment

Program

Program