22 December 2008

China Mendominasi, Indonesia Buka Peluang


Arief, Surabaya, photo dok

Dua negara bersaing ketat dalam Kejuaraan Asia BMX Cross 20-21 Desember 2008. Indonesia menempatkan empat pembalap senior putra dan empat junior putra. Sedangkan China menempatkan semua pembalap, baik kelompok senior putri maupun senior putra.


Posisi ini menguntungkan China merebut gelar juara karena, keenam pembalapnya masuk final. Sedangkan tuan rumah tidak menempatkan satu pembalap putri-pun ke partai puncak. Hanya kelompok junior putra yang menyusul seniornya melangkah babak final Minggu (21/12/2008) pagi.

Pelatih timnas Indonesia Dadang Haris Purnomo menegaskan keberhasilan ini sudah maksimal. Masalahnya PB ISSI hanya menargetkan memertahankan kejuaraan Asia tahun lalu di Thailand, dengan merebut perunggu atas nama Nur Warsito. “Kalau sekarang sudah tidak lagi berbicara perunggu. Dengan tidak mendahului kehendak Yang Kuasa, mudah-mudahan kami bisa melewati perunggu, bila melihat hasil kualifikasi,” terang Dadang Sabtu siang.

Strategi yang dijalankan anak didiknya dianggap berjalan baik. Dimana setiap pembalapnya saling bergantian merebut moto, dari tiga moto yang dilombakan. Seperti di grup I, Abuamin dan Toni Syarifudin saling bergantin merebut moto. Sehingga keduanya menduduki peringkat teratas grup I. Abuamin memiliki total tujuh poin, sementara rekannya 8 poin dan berada di urutan ketiga. Peringkat dua dan empat direbut pembalap Hong Kong, Wong Steven (7 poin) dan Alex John Hunter (11).

Di grup II lagi-lagi pembalap Indonesia Nur Warsito mengumpulkan poin 6 dari tiga kali moto. Dua kali dia berhasil merebut heat dan menempatkannya duduk diurutan pertama. Sementara Priyo Susanto berada di urutan ketiga dengan total 8 poin. Sementara peringkat dua dan empat dikuasai China Ren Chao dengan total 6 poin dan peringkat keempat Gong Jianling dengan poin 13.

China cukup dominan dengan menempatkan semua pembalapnya menembus final. Bahkan dikelompok putra, mereka menempatkan strategi, cukup masuk final. “Kita tidak ragu dengan strategi China. Kita juga punya strategi pada partaiu final besok,” aku Dadang.

Pelatih China Niu Hongtao mengaku senang dengan hasil ini. “Balapan ini cukup sulit. Dimana lintasannya berlumpur dan sedikit licin, tapi memberi tantangan bagi pembalap kami,” terangnya. Seperti pembalap Olimpiade-nya, Ma Liyun sedikit kesulitan menaklukkan medan. Padahal dia adalah pembalap terbaik di China saaat ini.

Hongtao menegaskan Liyun sedikit kesulitan menaklukkan medan ini. Itu sebabnya dia hanya berada di urutan kedua dengan total poin 8, dibawah rekannya Wang Ying yang memiliki 4 poin. Sementara di tempat ketiga dan keempat masih dimiliki China, Xing Yanru (9 poin) dan Jing Jing (10). Pembalap putri Indonesia, Fitriyanti Riyanti hanya menduduki posisi kelima dengan 15 poin.

"Saya sangat senang dengan balapan ini. Tidak hanya hasil yang kami capai, tetapi seleksi yang kami lalui membawa hasil. Hampir semua pembalap kami melaju ke final dan kami berharap bisa merebut gelar juara dan itu terbuka lebar," tandasnya. (*)

Hasil Kualifikasi ACC
Senior Putra
Grup I
1. Abuamin Indonesia 7 poin
2. Steven Wong Hong Kong 7
3. Toni Syarifudin Indonesia 8
4. Alex John Hunter Hong Kong 11

Grup II
1. Nur Warsito Indonesia 6
2. Ren Chao China 6
3. Priyo Susanto Indonesia 8
4. Gong Jianliang China 13

Senior Putri
1. Wang Ying China 4
2. Ma Liyun China 8
3. Xing Yanru China 9
4. Jing Jing China 10

Junior Putra
Grup I
1. Puguh Admandi Indonesia 3
2. Sanpei Masahiro Jepang 6
3. A.Marzuki Indonesia 10
4. Jukrapech Wichina Thailand 11

Grup II
1. Surya Adi Pradana Indonesia 4
2. Khoirul Muchib Indonesia 5
3. Jumari Muhamad Elmi Malaysia 10
4. Narong Klinsurai Thailand 11

No comments:

Post a Comment

Program

Program