11 May 2009

Catatan yang Berserak

Jimuha

Salah satu kesalahan besar kita sebagai pendidik dan politisi adalah tidak merasa bahwa “ di sini” kita adalah “ di sana “ nya para mahasiswa dan rakyat. Ungkapan tersebut yang terdapat dalam dialog Paulo Freire dan B. Solares , ingin memberi penekanan pada asal usul riwayat sesuatu yang tidak di lihat secara parsial namun harus utuh. Tidak di pahami sesuatu “yang ada” , tapi “menjadi ada”. Dewasa ini sering di jumpai adanya kenyataan lebih cenderung mengabaikan sejarah sebelumnya. Sehingga kegagalan seolah olah hanya menyangkut persoalan materialnya saja. Sementara roh materialnya bukan yang fundamental dijadikan titik berangkat untuk memahami kegagalan.


Itu kesalahan besar yang sejak awal secara sistemik dirancang sebagai kekuatan utama yang akan melahirkan berbagai model pendidikan untuk memenuhi kebutuhan pembangunan industri dan tehnologi. Dengan demikian kemajuan pembangunan selalu diukur oleh sebarapa besar gedung di buat dan seberapa banyak pabrik didirikan.

Sejarah ilmu pengetahuan telah mengalami lompatan besar yang berakibat lahirnya “revolusi industri” . Akibatnya telah merubah perilaku dan cara pandang manusia akan kehidupan. Teori sebagai produk ilmu pengetahuan sebisanya memberi jawaban atas pertanyaan penting manusia terhadap kebutuhan industrialisasi. Misalnya , teori “imperalisme” mencoba menjelaskan tidak adanya krisis ekonomi yang mendalam di masyarakat kapitalis.

Bahwa pertumbuhan kapitalisme yang terus menerus berlanjut dengan memfokuskan pada perebutan koloni akan menunda krisis didalam negeri. Dominasi monopoli, dominasi modal keuangan, ekspor modal (non komoditi), persekutuan monopoli internasional, pembagian dunia pelbagai kekuatan imperalis, adalah watak dasar kapitalisme. Teori teori yang lain juga dipaksa untuk menjelaskan kebutuhan bahan dasar (sumberdaya alam) industri.

Dua jawaban diatas telah memberikan gambaran secara tegas dan jelas , bahwa investasi tidak hanya berbentuk modal semata tetapi juga ilmu pengetahuan dan model pendidikan sebagai konsekuensi logis terhadap efektifitas daya serap teori. Secara simplistis spirit dari teori-teori yang bergemuruh ditengahnya tidak lebih hanya mencari keuntungan dan kenikmatan sebesar-besarnya.

Doktrin Pendidikan

Jika asumsi dasar pendidikan yang diletakkan pada nalar pembangunan untuk memenuhi kebutuhan perkembangan industri dan tehnologi ,maka akan membawa konsekuensi terhadap pendidikan itu sendiri, cepat atau lambat pendidikan dipaksa meredusir hakekatnya. Bukan diarahkan untuk menjelaskan atau memecahkan problem manusia. Oleh karena pendidikan sudah individualistik dimana paradigma pendidikan difokuskan pada hal-hal ketrampilan saja daripada membangun kwalitas manusianya. Model pendidikan yang demikian akan menempatkan manusia berjarak dengan realitasnya yang secara otomatis menjadi hamba dari ilmu pengetahuan. Sehingga Identitas manusia sebagai pusat perubahan tidak lagi dimiliki.

Doktrin pendidikan senantiasa akan menjelma menjadi kurikulum kurikulum yang eksploitatif, ekspansif dan dominatif. Akademi ilmiahnya sangat ketat yang tidak merangsang kreatifitas , tidak merangsang keingintahuan . Konsep kurikulumnya diekspresikan yang bergengsi dan populer. Dielaborasikan secara anarkis, seperti tentara upahan yang diperalat untuk mempertahankan domistifikasi. Itu berarti kurikulum dipakai mengorganisir pikiran pikiran untuk mewujudkan cita-cita imperalisme.

Karena wataknya yang demikian, pendidikan hanya mengajarkan “kalah dan menang”. Dan pelembagaan terhadapnya tak ubahnya penjara bagi kemerdekaan fikiran.
Salah satu produk yang cukup signifikan dari pendidikan diatas ialah korporasi yang pada hakekatnya tidak lagi manusiawi , penuh pemaksaan, monolitik dan eksploitatif.
Secara umum maksimalisasi menjadi tujuan korporasi. Mirip mesin-mesin yang sewaktu-waktu digerakkan untuk menyediakan kebutuhan sang pembuatnya.

Kearifan Saraf Kesadaran

Dalam prespektif perubahan sosial , pendidikan diletakkan sebagai ruang untuk memahami nilai-nilai manusia yang melampaui subjektifitasnya. Karena pendidikan menghubungkan wilayah empirik dengan rasionalitas maka produknya harus membumi ( menyentuh realitas ). Segala sesuatunya harus memungkinkan setiap yang ada didalamnya bisa memenuhi kebutuhannya sendiri tanpa menghilangkan yang lainnya.

Secara fundamental pendidikan harus bisa menjelaskan beberapa hal :

1.Hubungan atau relasi-relasi yang melahirkan kritisisme. Faktor yang menentukan adalah kemerdekaan, kretifitas dan dialektis
2.Membangun solidaritas sosial sebagai kesadaran kolektif
3.Memahami keberadaan manusia itu sendiri sebagai pusat perubahan.

Ruang refleksi Ilmu pengetahuan dan model pendidikan haruslah membuka spektrum kesadaran yang menempatkan peradaban yang manusiawi. Karena pada hakekatnya spirit dasar ilmu pengetahuan dan model pendidikan tujuannya adalah mencari kearifan dan harmonisasi dengan alam sekaligus membedakan kebenaran dari kekeliruan.

Kesadaran juga haruslah dibangun melalui kesejarahan yang sebelumnya tidak bisa diabaikan begitu saja. Sejarah yang tidak statis menyebabkan pendidikan sebagai faktor yang determinan dalam memahami “menjadi ada”. Sehingga kepastian pijakan intelektualitasnya bisa menghubungkan sejarah sebelumnya dengan masa depan sejarahnya.

Analisis yang secara dialektis menempatkan fungsi intelektual sangat penting . Seperti yang dikatakan gramsci “ Ada aktifitas kreatif intelektual yang minimum dalam semua karya fisik, bahkan dalam jenis atau kerja yang paling mekanis dan sangat sederhana. Dengan demikian semua orang adalah intelektual, tapi tidak semua berfungsi dimasyarakat sebagai intelektual”

Bahwa apa yang difungsikan oleh intelektual secara terus menerus selalu berada ditengah gemuruhnya dinamika masyarakat, baik kelihatan maupun yang tidak kelihatan selalau termuat dalam praktek keintelektulannya Selanjutnya posisi yang otonom itulah , pendidikan dan intelektual mampu untuk mengejawantah menjadi pembebas atas kesadaran yang terpenjara oleh doktrin yang memanipulasi sejarah manusia dan keintelektualitasnya. Kesadaran intelektual adalah selalu menjadi cahaya atas kegundahan dan berhentinya akal budi, yang demikian itu sesungguhnya inti dasar dari pendidikan dan kewajiban sejarah.

*photo by flicker

No comments:

Post a Comment

Program

Program